Kuota KUR bank pelat merah meningkat pesat di 2021

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID –  JAKARTA. Pemerintah memutuskan menambah plafon Kredit Usaha Rakyat (KUR) kepada Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) tahun 2021. Itu dilakukan untuk mempercepat pemulihan ekonomi di masa pandemi Covid-19. Kenaikan itu membuat jatah KUR bank-bank besar meningkat tahun ini.

Total plafon KUR tahun ini mencapai Rp 253 triliun atau naik 15% dari anggaran tahun 2020 yakni Rp 220 triliun. Penyaluran KUR perbankan memang berangsur membaik sejak kuartal III 2020 setelah sempat mengalami kontraksi pada pada kuartal II di awal pandemi mencuat.

BNI misalnya tahun ini mendapat kuota KUR Rp 32 triliun atau bertambah Rp 10 triliun dari jatah yang diperoleh pada tahun 2020.  Rencana Kementerian BUMN membuat spesifikasi bank pelat merah dimana BNI akan didorong melakukan ekspansi Internasional rupanya tidak berdampak pada jatah KUR perseroan.

GM Divisi Bisnis Usaha Kecil-2 BNI Bambang Setyatmojo mengatakan, pihaknya sudah melakukan persiapan matang untuk menyalurkan KUR yang akan difokuskan pada sektor pertanian, industri dan jasa.

Baca Juga: Bank Dibanjiri Dana Program Pemerintah

“Ada beberapa strategi yang kami siapkan. Pertama, melakukan digitalisasi proses bisnis untuk peningkatan kecepatan dan keakuratan,” katanya pada KONTAN, Selasa (5/1).

Kemudian, BNI akan menambah jaringan pelayanan baik online maupun lewat outlet pemutus KUR. Perseroan juga akan melakukan kolaborasi dengan mitra usaha atau value chain dari debitur BNI dan juga dengan mitra pihak ketiga, termasuk fintech.

Di tengah tekanan COvid-19, BNI  berhasil menyalurkan KUR Rp 21,3 triliun sepanjang 2020 dimana lebih dari 50% disalurkan ke sektor produksi. Ada sekitar Rp 700 miliar dari kuota yang didapat tahun lalu tidak tersalurkan. Penyebabnya, permintaan KUR sangat berkurang pada saat fases shock Covid-19 yakni bulan April- Juni. BNI baru bisa menggenjot penyaluran KUR pada bulan sejak Juli hingga Desember.

“Dengan tren peningkatan permintaan dan kemampuan penyaluran yang sudah kembali normal sejak Juli, kami optimis dapat membantu menyediakan akses KUR yang makin mudah bagi pelaku UMKM,” ujar Bambang.

Baca Juga: Simak target pertumbuhan kredit perbankan tahun 2021

BRI yang dikenal fokus di segmen UMKM mendapat kuota KUR Rp 170 triliun tahun 2021. Itu jauh meningkat dari kuota yang diberikan tahun lalu yakni Rp 140 triliun. Untuk menyukseskan KUR tahun ini, BRI akan melakukan digitalisasi proses bisnis memaksimalkan penggunaan aplikasi proses kredit secara digital melalui BRISpot,  mengoptimalisasi referal dari agen BRILink, serta partnership dengan fintech atau e-commerce.

Sama seperti BNI, BRI juga tidak berhasil merealisasikan kuota KUR tahun 2020 karena lesunya permintaan di bulan-bulan awal pandemi Covid-19 mencuat. Aestika Oryza, Sekretaris Perusahaan BRI mengatakan, hingga akhir Desember 2020, perseroan hanya berhasil menyalurkan KUR mikro dan super mikro sebesar Rp 125,62 triliun.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


__Posted on
__Categories
EkoBiz, Kontan