Ratusan Outsourcing Diputus, Pimpinan DPRD Kota Blitar Kelabakan Nyetir Mobdin Sendiri

BLITAR – Pemutusan kerja sepihak ratusan tenaga outsourcing di Kota Blitar, membuat para pimpinan legislatif kelabakan dalam menjalankan operasional sehari hari. Mereka terpaksa menyetir mobil dinas (Mobdin) sendiri karena para sopir pimpinan dewan bagian dari tenaga outsourcing yang ikut dirumahkan.

“Jadi sekarang pimpinan dewan kemana mana harus nyetir sendiri,” ujar Ketua DPRD Kota Blitar Syahrul Alim kepada wartawan Rabu (6/1/2021). Ratusan tenaga outsourcing di lingkungan Pemkot Blitar diberhentikan sejak 31 Desember 2020. Pemkot Blitar tiba tiba memutus kontrak kerja.

Spekulasi yang berkembang, pemutusan sepihak tenaga outsourcing tersebut imbas dari Pilkada 2020 lalu. Mereka dianggap loyalis mantan Wali Kota Blitar Muh Samanhudi Anwar yang di pilkada 2020 memilih Calon Wali Kota Henry Pradipta Anwar, anak Samanhudi yang dikalahkan calon Wali Kota petahana Santoso.

(Baca juga: Pemkot Blitar Putus Ratusan Tenaga Outsourcing secara Mendadak )

Baca Juga:

Selain di sejumlah organisasi perangkat daerah (OPD), para tenaga outsourcing juga bekerja di lingkungan sekertariat DPRD Kota Blitar. Beberapa diantaranya sebagai sopir pimpinan dewan. “Juga di bagian kebersihan dan tenaga keamanan,” kata Syahrul yang berasal dari Fraksi PDI Perjuangan.

Keberadaan tenaga outsourcing diakui cukup banyak membantu. Terutama dalam menjalankan tugas sehari hari di sejumlah OPD. Termasuk juga di lingkungan sekertariat DPRD. Syahrul mengatakan, persoalan pemutusan kerja ratusan outsourcing tidak bisa didiamkan. Bahkan dimungkinkan legislatif membentuk pansus untuk mengusut polemik ini.

“Tapi saat ini masih menunggu hasil koordinasi antara Komisi (DPRD) dengan OPD terkait. Selanjutnya langkah apa yang akan diambil,” terang Sahrul Alim. Aktivis anti korupsi Komite Rakyat Pemberantas Korupsi (KRPK) Moh Trijanto mendesak DPRD Kota Blitar segera mengambil langkah pembentukan pansus outsourcing.

(Baca juga: Kisah Mantan Preman Probolinggo, Sukses Jadi Peternak Lebah Beromzet Puluhan Juta )

__Posted on
__Categories
SindoNews, Umum