Densus 88 Antiteror tangkap tiga petinggi eks FPI Makassar

Iya, benar ada tiga orang mantan petinggi FPI ditangkap tim di rumahnya

Makassar (ANTARA) – Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Mabes Polri dibantu Tim Polda Sulawesi Selatan (Sulsel) menangkap tiga orang mantan petinggi Organisasi Front Pembela Islam (FPI) Cabang Kota Makassar, karena diduga punya keterkaitan dengan kasus teroris yang melibatkan mantan Sekretaris Umum FPI Pusat Munarman.

“Iya, benar ada tiga orang mantan petinggi FPI ditangkap tim di rumahnya masing-masing,” ujar Kepala Bidang Humas Polda Sulsel Kombes Pol E Zulpan membenarkan, saat dikonfirmasi, Selasa.

Tiga orang yang ditangkap tersebut masing-masing berinisial AR, MU, dan AS.

Namun, Zulpan belum dapat menjelaskan secara rinci apakah penangkapan itu punya keterkaitan dengan jaringan terorisme di Makassar dan daerah lainnya.

Namun ketiganya saat ini masih berstatus terperiksa, karena masih akan menjalani serangkaian proses pemeriksaan dari penyidik Densus 88 Antiteror Mabes Polri.

“Jelasnya mereka punya jabatan strategis. Informasinya, ada panglima, hingga ketua. Ini terkait dengan kasus pengembangan pemeriksaan dari Munarman,” katanya pula.

Saat ini ketiganya sudah diamankan Densus 88 Antiteror untuk pengembangan selanjutnya. Soal keterangan lebih rinci, kata dia, tentu wewenang dari tim Densus 88 yang dapat menjelaskan, sebab Polda Sulsel hanya membantu dalam hal pengamanan.

Sebelumnya, Desus 88 Antiteror Mabes Polri bersama Tim Polda Sulsel menggeledah bekas markas organisasi FPI di Jalan Sungai Limboto, Kecamatan Ujung Pandang, Kota Makassar, Sulsel,

Sejumlah barang-barang diamankan petugas, seperti satu kardus berwarna cokelat, papan nama, dan sebuah bungkusan plastik warna merah termasuk spanduk bertuliskan logo dan nama FPI.

Organisasi FPI tersebut telah dibubarkan secara resmi oleh Pemerintah.
Baca juga: Densus 88 amankan barang dari markas eks FPI di Makassar
Baca juga: Polisi temukan atribut FPI saat geledah rumah tersangka teroris

Pewarta: M Darwin Fatir
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

__Posted on
__Categories
Antara News, Hukum