Dolar stagnan di sesi Asia, pedagang tunggu petunjuk kebijakan Powell

Afirmasi pengetatan Maret dan QT awal akan mendukung penguatan dolar secara keseluruhan, meskipun dalam kisaran kedudukan yang kuat

Tokyo (ANTARA) – Dolar AS melayang di dekat tengah kisaran baru-baru ini terhadap mata uang utama utama lainnya di sesi Asia pada Selasa pagi, karena para pedagang menunggu hasil dengar pendapat pencalonan kembali Ketua Fed Jerome Powell di kemudian hari untuk petunjuk baru tentang waktu dan kecepatan normalisasi kebijakan..

Dalam sambutan pembukaannya yang telah disiapkan, yang dirilis Senin (10/1), Powell akan berjanji untuk mencegah inflasi yang tinggi menjadi “mengakar”, tetapi tidak akan menyebutkan rencana untuk jalur kebijakan moneter. Namun, dia akan menerima pertanyaan dari para senator dalam upayanya untuk masa jabatan empat tahun keduanya.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya, berada di sekitar 95,93 di awal sesi perdagangan Asia.

Indeks mencapai tertinggi lebih dari 16 bulan di 96,938 pada 24 November di tengah meningkatnya sikap hawkish dari pembuat kebijakan Fed, tetapi sejak itu terjebak di antara level itu dan 95,544, disentuh kurang dari seminggu kemudian, meskipun retorika terus meningkat yang sekarang membuat bank-bank Wall Street memperkirakan empat kenaikan suku bunga seperempat poin tahun ini.

Ahli strategi TD Securities mengatakan tampaknya Fed memiliki pola pikir “lebih cepat daripada terlambat” untuk suku bunga yang lebih tinggi setelah mengakhiri stimulus pembelian obligasi – sebuah proses yang disebut pengetatan kuantitatif (QT).

“Afirmasi pengetatan Maret dan QT awal akan mendukung penguatan dolar secara keseluruhan, meskipun dalam kisaran kedudukan yang kuat,” tulis mereka dalam catatan penelitian.

TD memperkirakan kenaikan suku bunga pertama pada Juni, tetapi pada awal Maret juga kemungkinan. Sementara itu, pasar uang memperkirakan untuk kenaikan suku bunga pada Mei, dengan dua lagi pada November.

Data inflasi konsumen AS Desember akan dirilis pada Rabu (12/1), dengan indeks harga konsumen (IHK) utama diperkirakan mencapai 7,0 persen secara tahun-ke-tahun, meningkatkan alasan untuk kenaikan awal suku bunga.

Dolar sedikit berubah pada 115,23 yen setelah memantul dari level terendah satu minggu di 115,045 semalam. Euro hampir datar di 1,13325 dolar, terjebak di tengah kisaran perdagangannya sejak pertengahan November. Sterling stabil di 1,35825 dolar setelah turun kembali dari tertinggi dua bulan pada Senin (10/1) di 1,36025 dolar.

Dolar Australia bertambah 0,17 persen menjadi diperdagangkan di 0,71860 dolar AS, mendapatkan dukungan dari data penjualan ritel lokal yang jauh lebih tinggi dari perkiraan para ekonom.

Baca juga: Fed umumkan pengurangan pembelian aset lebih cepat karena inflasi naik

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2022

__Posted on
__Categories
Antara News, EkoBiz