IHSG menghijau 0,78% di awal perdagangan Senin (22/2)

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menghijau di awal perdagangan Senin (22/2). Mengutip RTI pukul 09.18 WIB, indeks naik 0,78% ke level 6.277,64.

Tercatat 221 saham naik, 129 saham turun, dan 197 saham stagnan. Total volume 2,3 miliar saham dengan nilai transaksi capai Rp 2,3 triliun.

Delapan dari 10 indeks sektoral menghijau. Sektor pertambangan berkontribusi paling besar terhadap kenaikan indeks 1,87%. Sementara dua sektor yang memerah konstruksi 0,36% dan aneka industri 0,04%.

Baca Juga: Pasar segera dimulai, prediksi IHSG hari ini Senin (22/2) bisa menguat terbatas

Kenaikan IHSG turut disumbang aksi beli investor asing. Pagi ini, investor asing membukukan net buy sekitar Rp 161,782 miliar.

Analis Artha Sekuritas Dennies Christoper Jordan memperkirakan, IHSG hari ini akan menguat dengan resistance 1 di level 6.250 dan resistance 2 di 6.269. Sementara itu,  support 1 diprediksi berada di level 6.192 dan support 2 di 6.153.

Menurut Dennies, secara teknikal, candlestick membentuk hanging man yang mengindikasikan potensi rebound dalam jangka pendek.

“Pergerakan pada awal pekan masih minim sentimen dari dalam negeri, sedangkan dari global akan dipengaruhi penetapan suku bunga acuan Bank of China,” tutur Dennies.

Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani juga memprediksi, IHSG pada perdagangan Senin (22/2) berpotensi menguat terbatas untuk menguji resistance minor di level 6.280 dengan support 6.200. Menurut dia, sentimen pergerakannya masih berasal dari rilis laporan keuangan para emiten.

Di sisi lain, Analis Phintraco Sekuritas Valdy Kurniawan memperkirakan, IHSG akan berfluktuasi dengan kecenderungan koreksi. Support- resistance-nya berada di rentang 6.150-6.280.

Baca Juga: Bursa Asia bergerak naik Senin (22/2) pagi, dipicu ekspektasi pemulihan ekonomi

Menurut dia, secara teknikal, Stochastic RSI masih bergerak turun dengan kecenderungan menguji pivot level 50. Selain itu, terdapat potensi terbentuknya death cross antara MA5 dengan MA20 jika IHSG tidak mampu mempertahankan posisinya di atas level pivot 6.200.

Di luar pertimbangan teknikal, pelaku pasar menantikan sejumlah data penting dari eksternal, seperti Markit Manufacturing PMI Flash untuk Inggris, Jerman, dan Amerika Serikat, lalu tingkat pertumbuhan ekonomi Jerman tahun 2020, serta data keyakinan konsumen Jerman untuk Maret 2021.

“Sementara dari dalam negeri, perkembangan upaya vaksinasi Covid-19 akan kembali menjadi salah satu fokus pelaku pasar,” ucap Valdy.

Menurut dia, saham-saham menarik dicermati pada perdagangan Senin (22/2) adalah ANTM, BBRI, KLBF, MIKA, dan TOWR.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


__Posted on
__Categories
EkoBiz, Kontan