Jelang Lengser, Trump Kembalikan Kuba ke Daftar Sponsor Terorisme

WASHINGTON – Pemerintahan Trump pada hari Senin mengumumkan akan mengembalikan Kuba ke daftar negara sponsor terorisme . Langkah ini diyakini dapat mempersulit upaya apa pun oleh pemerintahan Biden yang akan datang untuk mengendurkan ketegangan dengan Havana seperti di era Obama.

Hanya sembilan hari sebelum Presiden Republik Donald Trump meninggalkan jabatannya, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo mengatakan Kuba telah masuk daftar karena berulang kali memberikan dukungan untuk tindakan terorisme internasional dengan menyembunyikan buronan AS dan pemimpin pemberontak Kolombia.

Pompeo juga mengutip dukungan keamanan Kuba yang diperintah Komunis untuk Presiden Venezuela Nicolas Maduro, yang menurutnya telah memungkinkan pemimpin sosialis itu untuk mempertahankan cengkeramannya pada kekuasaan dan menciptakan lingkungan yang permisif bagi teroris internasional untuk hidup dan berkembang di Venezuela.

Baca Juga:

“Dengan tindakan ini, kami akan sekali lagi meminta pertanggungjawaban pemerintah Kuba dan mengirimkan pesan yang jelas: rezim Castro harus mengakhiri dukungannya terhadap terorisme internasional dan subversi terhadap keadilan AS,” kata Pompeo dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Reuters, Selasa (12/1/2021).

Dalam pengumuman itu, Pompeo memilih, antara lain, kasus buronan AS yang paling terkemuka di Kuba: Joanne Chesimard, yang melarikan diri ke sana setelah melarikan diri dari penjara New Jersey menyusul hukumannya karena membunuh seorang polisi Negara Bagian New Jersey pada tahun 1973 dan yang mengubah namanya menjadi Assata Shakur.

Pompeo juga mengutuk penolakan Kuba atas permintaan Kolombia untuk mengekstradisi para pemimpin kelompok pemberontak ELN setelah mengklaim bertanggung jawab atas serangan di akademi polisi Bogota pada Januari 2019 yang menewaskan 22 orang.(Baca juga: Arnold Schwarzenegger Samakan Pendukung Trump dengan Nazi )

Para pemimpin Tentara Pembebasan Nasional (ELN), kelompok gerilyawan aktif terbesar di Kolombia, melakukan perjalanan ke Havana sebagai bagian dari negosiasi perdamaian yang runtuh setelah serangan itu.

__Posted on
__Categories
SindoNews, Umum