Kalau Mau Keblangsak, Abaikan Saja Tujuh Bocoran OJK Soal Kesalahan Berinvestasi Ini!

JAKARTA – Salah satu cara untuk meningkatkan pendapatan seseorang adalah dengan berinvestasi. Namun kadang kala banyak yang melakukan kesalahan sehingga investasitidak membuahkan hasil seperti yang diinginkan.

Nah apa saja kesalahan yang perlu dihindari dalam berinvestasi? Otoritas Jasa Keuangan (OJK)membeberkannya. Kesalahan pertama yakni tdak memiliki tujuan investasi yang jelas. (Baca juga:Lembaga Pengelola Investasi Amanat UU Cipta Kerja Diisi Profesional, Seleksi Dimulai)

Sebagian besar investor, terutama para pemula tidak memiliki tujuan yang jelas dalam berinvestasi. “Kebanyakan hanya ikut-ikutan, namun tidak mengerti instrumen yang digunakan untuk berinvestasi. Untuk itu investasi memerlukan tujuan yang jelas,” kata Juru bicara OJK Sekar Djarot di Jakarta, Jumat (20/11/2020).

Kedua, tidak realistis terhadap risiko. Dalam berinvestasi, risiko selalu berbanding lurus dengan pertumbuhan hasil investasi. Semakin besar uang yang ditanamkan maka semakin besar juga risiko yang dihadapi.

Baca Juga:

Banyak investor yang tergiur dengan tingkat keuntungan yang tidak wajar, ditambah lagi apabila risiko yang ditawarkan minim. “Jangan sampai cepat tergiur dengan janji keuntungan yang tidak wajar,” kata dia.

Ketiga, tidak melakukan analisis yang jelas. Sebelum memutuskan berinvestasi, sebaiknya melakukan perhitungan sebelum menempatkan dana dalam jumlah yang cukup besar pada suatu instrumen.

Menurut dia, perlu untuk menganalisis dengan matang kemungkinan keuntungan yang diperoleh dalam suatu periode beserta risiko yang mungkin terjadi. Keempat, jangka waktu, instrumen dan tujuan investasi tidak sesuai.

Setiap instrumen investasi memiliki karakteristik berbeda, ada yang untuk jangka pendek, menengah dan panjang. Pilihlah instrumen yang cocok dengan kebutuhanmu. “Sesuaikan dengan jangka waktu berinvestasi dan tujuan yang ingin dicapai,” sebut dia.

Kelima, tidak melakukan diversifikasi investasi. Jangan sampai menempatkan seluruh uang yang dimiliki pada satu instrumen investasi, karena jika instrumen tersebut mengalami kerugian maka risiko yang ditanggung akan semakin besar.

Keenam, tidak fokus ke rencana yang sudah dbuat. Menurut OJK, kedisiplinan diperlukan untuk dapat menghindari hal-hal yang membuat kabur tujuan dalam berinvestasi, karena mempertahankan lebih sulit daripada meraih kekayaan. (Baca juga:Perhatikan Manfaat Nasi Merah dan Nasi Putih, Anda pIlih Mana?)

Ketujuh, tidak terlalu cepat mengambil keputusan. Hal ini merupakan kesalahan umum yang sering dilakukan oleh investor pemula. “Semangat yang terlalu tinggi tanpa melakukan pertimbangan yang matang memungkinkan salah dalam memutuskan, yang pada akhirnya menggagalkan kesempatan untuk mendapatkan imbal hasil yang tinggi,” imbuh dia.

__Posted on
__Categories
SindoNews, Umum