Korsel Bikin Matahari Buatan dengan Panas 100 Juta Derajat, Saingi China?

BEIJING – Setelah China sukses membuat Matahari buatan, kini Korea Selatan memecahkan rekor dunia setelah matahari buatan dengan energi panas 100 juta derajat berjalan selama 20 detik. 

Korea Superconducting Tokamak Advanced Research (KSTAR), perangkat fusi superkonduktor, adalah kunci untuk Kampanye Plasma KSTAR 2020.

Menggemakan perlombaan fusi nuklir yang terlihat di China dan negara lain di seluruh Eropa, KSTAR dibangun untuk menciptakan kembali reaksi fusi matahari di Bumi.

Hingga saat ini, tidak ada perangkat fusi lain yang mampu mempertahankan suhu 100 juta derajat atau lebih tinggi selama 10 detik atau lebih.

Baca Juga: Peneliti Kerahkan Robot Anjing untuk Deteksi Radiasi Nuklir di Chernobyl

Sesuai Phys.org, Si-Woo Yoon, direktur Pusat Penelitian KSTAR di KFE menjelaskan teknologi yang dibutuhkan untuk operasi jangka panjang 100 juta plasma adalah kunci realisasi energi fusi, dan keberhasilan KSTAR dalam mempertahankan plasma bersuhu tinggi selama 20 detik akan menjadi titik balik penting dalam perlombaan mengamankan teknologi untuk jangka panjang. operasi plasma berkinerja tinggi, komponen penting dari reaktor fusi nuklir komersial di masa depan.

Yong-Su Na, profesor di departemen Teknik Nuklir, SNU, yang telah bekerja sama dengan KFE dalam operasi plasma KSTAR, menambahkan: ‘Keberhasilan eksperimen KSTAR dalam operasi suhu tinggi yang lama dengan mengatasi beberapa kelemahan Mode ITB membawa kita selangkah lebih dekat ke pengembangan teknologi untuk realisasi energi fusi nuklir. ‘

Pencapaian dan temuan KSTAR akan dibagikan dengan Konferensi Energi Fusion IAEA pada Mei 2021, dengan target 100 juta derajat selama 300 detik pada tahun 2025.

(amr)

__Posted on
__Categories
Infotek, Okezone

Leave a Reply