Minyak tergelincir, tetapi raih kenaikan mingguan sekitar lima persen

Data ketenagakerjaan menyuntikkan tanda tanya ke mana kita akan pergi dari sini, dan ketakutan Omicron telah merayap kembali ke pasar.

New York (ANTARA) – Harga minyak menetap lebih rendah pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena pasar mempertimbangkan kekhawatiran pasokan dari kerusuhan di Kazakhstan dan penutupan produksi di Libya terhadap laporan pekerjaan AS yang meleset dari ekspektasi serta potensi dampaknya terhadap kebijakan Federal Reserve.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret merosot 24 sen atau 0,3 persen, menjadi berakhir di 81,75 dolar AS per barel. Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Februari jatuh 56 sen atau 0,7 persen, menjadi ditutup di 78,90 dolar AS per barel.

Namun demikian, Brent melonjak 5,2 persen dan WTI terangkat 4,9 persen untuk minggu pertama tahun ini, dengan harga mencapai level tertinggi sejak akhir November, didorong oleh kekhawatiran pasokan.

“Data ketenagakerjaan menyuntikkan tanda tanya ke mana kita akan pergi dari sini, dan ketakutan Omicron telah merayap kembali ke pasar,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital Management.

Baca juga: Minyak naik di Asia, dipicu kekhawatiran pasokan saat Kazakhstan rusuh

Di kota utama Kazakhstan, Almaty, pasukan keamanan tampaknya mengendalikan jalan-jalan dan presiden mengatakan tatanan konstitusional sebagian besar telah dipulihkan, sehari setelah Rusia mengirim pasukan untuk memadamkan pemberontakan.

Protes dimulai di wilayah barat yang kaya minyak di Kazakhstan setelah batas harga pada butana dan propana dihapus pada Hari Tahun Baru.

Produksi di ladang minyak utama Kazakhstan, Tengiz, berkurang pada Kamis (6/1/2022), operator ladang tersebut Chevron Corp mengatakan, karena beberapa kontraktor mengganggu jalur kereta api untuk mendukung protes yang terjadi di seluruh negara Asia Tengah itu.

Produksi di Libya telah turun menjadi 729.000 barel per hari dari tertinggi 1,3 juta barel per hari tahun lalu, sebagian karena pekerjaan pemeliharaan pipa.

Satu barel minyak untuk pengiriman Maret dijual dengan diskon sebanyak 70 sen per barel untuk pengiriman Februari, tertinggi sejak November.

Kedua harga acuan naik satu dolar AS di awal sesi, tetapi minyak bersama dengan pasar saham dan dolar, berada di bawah tekanan setelah angka ketenagakerjaan AS meleset dari ekspektasi.

Baca juga: Minyak naik di tengah produksi OPEC mengecewakan, kerusuhan Kazakhstan

Laporan pekerjaan AS meningkat lebih lemah dari yang diperkirakan pada Desember di tengah kekurangan pekerja, dan peningkatan pekerjaan dapat tetap moderat dalam waktu dekat karena infeksi COVID-19 yang meningkat mengganggu kegiatan ekonomi.

Sementara itu, penambahan pasokan dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, Rusia dan sekutu – bersama-sama disebut OPEC+ – tidak mengikuti pertumbuhan permintaan.

Produksi OPEC pada Desember naik 70.000 barel per hari dari bulan sebelumnya, dibandingkan dengan peningkatan 253.000 barel per hari yang diizinkan berdasarkan kesepakatan pasokan OPEC+ yang memulihkan produksi yang dipangkas pada 2020 ketika permintaan jatuh di bawah penguncian COVID-19.

Data pemerintah minggu ini juga menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen utama dunia, telah turun selama enam minggu berturut-turut pada akhir tahun ke level terendah sejak September.

Cuaca dingin yang ekstrem di North Dakota dan Alberta juga diperkirakan akan mengganggu produksi di wilayah tersebut dan menyebabkan operator menutup 590.000 barel per hari Keystone Pipeline untuk waktu yang singkat di awal minggu ini.

Rig minyak AS naik satu menjadi 481 rig minggu ini, tertinggi sejak April 2020, perusahaan jasa energi Baker Hughes Co mengatakan dalam laporannya yang dipantau dengan cermat.

Sementara itu varian virus corona Omicron dengan cepat dikendalikan, kekhawatiran sisi permintaan mereda di tengah meningkatnya bukti bahwa itu tidak separah varian sebelumnya.

“Kekhawatiran tentang penurunan besar-besaran dalam permintaan minyak telah memudar sekarang setelah menjadi jelas bahwa Omicron mengarah ke bentuk penyakit yang lebih ringan daripada varian virus sebelumnya, yang berarti bahwa pembatasan mobilitas besar-besaran tidak mungkin terjadi,” kata analis Commerzbank, Carsten Fritsch.

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2022

__Posted on
__Categories
Antara News, EkoBiz