Pakar: Target partisipasi pemilih tinggi untuk kuatkan legitimasi

Bogor (ANTARA) – Pakar Komunikasi Politik Emrus Sihombing menilai Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menetapkan target partisipasi pemilih pada pilkada serentak tahun 2020, sebesar 77,5 persen, guna mencapai kualitas pilkada yang baik dan legitimasi demokrasi yang tinggi dari publik.

“Target Kemendagri 77,5 persen partisipasi pemilih patut kita apresiasi,” kata Emrus Sihombing, melalui telepon selulernya, Sabtu.

Menurut Emrus, target yang ditetapkan Kemendagri, untuk mencapai pilkada yang berkualitas dan memiliki legitimasi tinggi, itu sudah rasional.

“Meskipun saat ini, situasinya masih pandemi COVID-19, tapi tidak perlu menurunkan target partisipasi pemilih. Namun, langkah yang perlu dilakukan adalah bagaimana semua pemangku kepentingan, bersama-sama menggelorakan pilkada dengan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat,” katanya.

Baca juga: KPU DIY pastikan kesiapan sarana protokol kesehatan di 6.110 TPS

Menggelorakan pilkada yang dimaksudkan Emrus Sihombing adalah, membangun komunikasi pemasaran politik demokrasi, terutama oleh penyelenggara pilkada yakni KPU dan Bawaslu, guna mencapai target partisipasi pemilih tersebut.

Menurut Emrus, KPU dan KPU Daerah, harus memiliki program komunikasi pemasaran politik demokrasi yang mampu meningkatkan kesadaran pemilih, dan sikap mendukung pada semua tahapan pilkada, serta mampu menggerakkan pemilih untuk datang ke tempat pemungutan suara (TPS) pada hari pemberian suara.

Komunikasi pemasaran politik demokrasi yang harus dilakukan, kata dia, harus terencana, terukur, terstruktur, bertahap, masif, sistematis, dan dilakukan berkelanjutan, hingga sampai pada pemungutan suara.

“Ada beberapa tahap dan setiap tahap harus dilakukan monitoring, evaluasi, dan melakukan tindakan perbaikan pada proses yang sedang berjalan,” kata doktor ilmu komunikasi dari Universitas Pajajaran Bandung ini.

Emrus juga mengusulkan, kalau memungkinkan, waktu pemberian suara di TPS, ada pengaturan waktunya dari pukul 07:00 WIB hingga pukul 13:00 WIB, sehingga pemilih yang menggunakan hak piihnya, tidak terjadi antrian dan penumpukan.

Pilkada serentak tahun 2020, akan diselenggarakan di 270 daerah, meliputi sembilan provinsi, 224 kabupaten, dan 37 kota, pada 9 Desember 2020.

KPU telah menetapkan daftar pemilih tetap (DPT) untuk pilkada serentak tahun 2020 yakni sebanyak 100.359.152 pemilih.

Baca juga: Kondisi dua anggota KPU Kepri terkonfirmasi COVID-19 membaik
Baca juga: KPU Kota Semarang simulasikan pelaksanaan pencoblosan pilkada

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

__Posted on
__Categories
Antara News, Umum