RS Polri terima 53 sampel DNA keluarga korban kecelakaan Sriwijaya Air

Hingga pukul 17.00 WIB telah menerima 17 kantong jenazah kecelakaan pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ-182.

Jakarta (ANTARA) – Tim Disaster Victim Identification (DVI) Pusat Kedokteran dan Kesehatan Rumah Sakit Polri Kramat Jati Jakarta telah menerima 53 sampel DNA dari keluarga korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ-182.

“Sampai pukul 17.00 WIB, tim DVI telah menerima sampel DNA dari keluarga korban sebanyak 53 sampel DNA,” ucap Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono saat jumpa pers di RS Polri Kramat Jati, Jakarta, Senin.

Selain itu, dia juga menginformasikan tim DVI sampai pukul 17.00 WIB telah menerima 17 kantong jenazah kecelakaan pesawat Sriwijaya Air tersebut.

“Sampai sore ini juga kami telah menerima 17 kantong jenazah,” kata Rusdi.

Baca juga: Jasa Raharja Lampung tunggu identifikasi dari Polri berikan santunan

Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ 182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada hari Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB, kemudian jatuh di perairan Kepulauan Seribu di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak di posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.

Pesawat take off dari Bandara Soekarno Hatta pada pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya pada pukul 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifes, pesawat yang diproduksi tahun 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, tujuh anak-anak, dan tiga bayi.

Baca juga: Penyelam temukan gaun pengantin hingga seragam pramugari Sriwijaya Air

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021

__Posted on
__Categories
Antara News, Umum