Saham Asia dan dolar stabil karena investor fokus pada kebijakan Fed

Singapura (ANTARA) – Ekuitas Asia dan dolar AS bergerak stabil di perdagangan Selasa, dengan perhatian difokuskan pada waktu dan kecepatan normalisasi kebijakan moneter AS, tetapi investor mengambil beberapa dukungan dari rebound akhir sesi di pasar saham AS.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan muncul di hadapan Komite Perbankan Senat pada Selasa untuk dipertimbangkan bagi masa jabatan empat tahun kedua sebagai ketua The Fed, diikuti oleh dengar pendapat dengan calon wakil ketua Lael Brainard pada Kamis (14/1/2022).

Penyebaran cepat varian virus corona Omicron juga membebani pasar karena rawat inap di AS mencapai rekor tertinggi pada Senin (10/1/2022).

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang tergelincir sebanyak 0,3 persen sebelum diperdagangkan menjadi stabil.

Indeks Nikkei jatuh 1,3 persen ketika perdagangan dilanjutkan setelah liburan pada Senin (10/1/2022). Saham Australia merosot 0,8 persen, Taiwan turun 0,4 persen dan Seoul melemah 0,3 persen. Sementara itu, Hong Kong menguat 0,1 persen dan indeks saham unggulan China CSI300 naik.

Data inflasi konsumen AS untuk Desember akan dirilis pada Rabu (12/1/2022), dengan IHK utama diperkirakan mencapai 7,0 persen secara tahun-ke-tahun, mendorong alasan untuk kenaikan suku bunga lebih cepat.

Tapi Hou Wey Fook, kepala investasi di DBS Bank, mengatakan dia tidak berpikir inflasi berada dalam “situasi dicapai dengan mudah”.

“Ada banyak pendorong jangka pendek seperti rantai pasokan global dan pembukaan kembali ekonomi,” kata Hou.

“Begitu kita memiliki beberapa normalisasi hal-hal itu, inflasi akan kembali turun ke tingkat yang lebih masuk akal dan The Fed mungkin tidak akan terlalu agresif,” katanya.

The Fed pada Desember mengisyaratkan rencana untuk mengetatkan kebijakan lebih cepat dari yang diperkirakan sebagai tanggapan, dengan kenaikan suku bunga mungkin secepatnya Maret.

Tapi itu sebelum menjadi jelas seberapa cepat varian Omicron akan menyebar, dengan audiensi minggu ini kesempatan pertama bagi Powell dan Brainard untuk mengatakan bagaimana wabah penyakit saat ini telah mempengaruhi pandangan mereka.

Beberapa bank terbesar di Wall Street sekarang memperkirakan empat kenaikan suku bunga AS tahun ini mulai Maret, perkiraan yang lebih agresif daripada seminggu yang lalu.

Ekuitas Asia telah bernasib relatif lebih baik sepanjang tahun ini. Indeks utama MSCI tetap stabil, dengan keuntungan terlihat di pasar saham India dan Hong Kong, sementara pasar Jepang dan China turun.

Saham AS mengalami memar di minggu pertama tahun ini ketika Fed mengisyaratkan bahwa ia akan memperketat kebijakan lebih cepat untuk mengatasi inflasi dan kemudian data menunjukkan pasar tenaga kerja AS yang kuat, membuat investor gelisah yang telah mendorong ekuitas lebih rendah.

Pada Senin (10/1/2022), indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,45 persen, dan indeks S&P 500 kehilangan 0,14 persen. Saham teknologi memimpin penurunan di awal perdagangan tetapi pulih untuk membuat indeks Nasdaq berakhir naik 0,05 persen.

Pada Selasa, indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang utama lainnya, berada di sekitar 95,912. Indeks mencapai tertinggi lebih dari 16 bulan di 96,938 pada 24 November di tengah meningkatnya sikap hawkish dari pembuat kebijakan Fed, tetapi sejak itu terjebak di antara level itu dan 95,544, disentuh kurang dari seminggu kemudian.

Imbal hasil pada obligasi pemerintah AS 10-tahun mencapai tertinggi 1,8080 persen di perdagangan AS, level yang terakhir terlihat pada Januari 2020, setelah melonjak 25 basis poin minggu lalu dalam langkah terbesar mereka sejak akhir 2019. Imbal hasil kemudian mundur ke 1,7568 persen.

Harga minyak naik pada Selasa setelah dua hari mencatat kerugian. Minyak mentah berjangka Brent naik 0,3 persen menjadi diperdagangkan di 81,1 dolar AS per barel setelah turun 1,0 persen di sesi sebelumnya.

Baca juga: Pasar saham Asia dibuka melemah, investor tunggu data inflasi AS
Baca juga: IHSG diperkirakan menguat terbatas ikuti pergerakan bursa Asia
Baca juga: Pasar saham Asia menguat ketika investor menunggu data pekerjaan AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

__Posted on
__Categories
Antara News, EkoBiz