Sebulan tak Ada Kasus Covid-19 Baru di Australia Selatan

Warga di Australia Selatan tidak diharuskan memakai masker lagi di luar

REPUBLIKA.CO.ID, MELBOURNE – Australia pada Ahad (22/11) membuka beberapa perbatasan internal dan mengurangi pembatasan di wilayah yang terkena Covid-19. Ini karena sebagian besar negara bagian tidak mendapatkan infeksi atau kematian baru selama berminggu-minggu.

Australia Selatan, yang pekan lalu menjadi pusat infeksi negara itu, melaporkan tidak ada kasus komunitas baru dan mencabut lockdown drastis lebih awal dari yang direncanakan. Menurut Perdana Menteri negara bagian tersebut, Steven Marshall, tindakan cepat telah menghindari bencana.

Jumlah kasus aktif di negara bagian itu mencapai 37 setelah wabah terkait dengan pelancong yang kembali dari Inggris memaksa 4.500 orang untuk karantina. “Kami telah menghindari situasi bencana di negara bagian kami dengan mengikuti nasihat kesehatan yang tegas,” kata Perdana Menteri Steven Marshall dalam jumpa pers.

Australia Selatan merupakan negara bagian tetangga Victoria, yang selama berbulan-bulan memerangi pandemi dan di mana 90 persen dari 907 kematian terkait virus corona Australia telah dicatat. Australia Selatan akhirnya melonggarkan aturan maskernya pada Ahad. Warga tidak diharuskan memakai masker lagi di luar. Selain itu, publik juga diizinkan mengadakan pertemuan yang lebih besar.

Negara bagian yang merupakan rumah bagi sekitar 6,4 juta orang itu tidak mengalami infeksi baru selama 23 hari. Ini merupakan sebuah kemenangan yang datang setelah lockdown 111 hari yang membuat orang-orang di rumah dan sebagian besar bisnis tutup.

sumber : Reuters
__Posted on
__Categories
Republika, Umum