Sejak awal 2021 hingga Februari Polda Riau tangani 6,25 ha karhutla

Jakarta (ANTARA) – Kapolda Riau Irjen Pol Agung Setya Imam Effendi menuturkan bahwa Polda Riau telah menangani tiga kasus kebakaran hutan dan lahan dengan menetapkan tiga tersangka individu selama rentang waktu 1 Januari 2021 hingga 20 Februari 2021.

“Dari awal tahun sampai 20 Februari 2021, Polda Riau telah menangani tiga kasus karhutla dengan tiga tersangka perorangan dan luas lahan terbakar yang disidik (penyidikan) seluas 6,25 hektare,” kata Irjen Agung saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Senin.

Semantara pada Minggu (21/2), jumlah titik api yang ditemukan di Provinsi Riau berdasarkan pantauan satelit tercatat berjumlah 97 titik api atau kebakaran yang berasal dari 103 hotspot dengan rincian satu titik panas rendah, 99 titik panas sedang dan tiga titik panas tinggi.

“Total terdapat 97 titik api atau kebakaran dari 103 hotspot pada Minggu (21/2),” kata Agung.

Baca juga: Polda Riau temukan 143 titik api pada Sabtu

Sebanyak 97 titik api tersebut ditemukan di empat kabupaten/ kota di Provinsi Riau yakni Kabupaten Pelalawan ada 27 titik api, Kabupaten Indragiri Hilir delapan titik api, Kabupaten Bengkalis 58 titik api dan Kota Dumai empat titik api.

Sementara dari 103 hotspot atau titik panas, pihaknya menemukan ada enam titik panas di tiga kabupaten yang bersumber dari kegiatan industri, yakni dua titik panas di Kota Dumai berasal dari pembuangan gas beracun PT Pertamina UP II Dumai, tiga titik panas di Kabupaten Siak berasal dari cerobong PKS PT ATM Kamp Maredan dan pembuangan gas beracun milik PT CPI Minas serta satu titik panas di Kabupaten Pelalawan yang bersumber dari area kolam limbah milik PT RAPP.

Namun enam titik panas itu tidak menimbulkan kebakaran.

Baca juga: Polda Riau padamkan 29 titik api tersebar di 4 kabupaten/ kota

Dalam melakukan upaya pemadaman di sejumlah titik api, petugas gabungan menghadapi berbagai kendala diantaranya cuaca panas, angin kencang, sumber air yang jauh, kondisi lahan yang ditumbuhi semak belukar, lahan kering dan akses ke lokasi yang cukup jauh dari Posko Karhutla.

“Api sudah padam dan dilakukan upaya pendinginan di beberapa lokasi titik api,” tutur jenderal bintang dua ini.

Pihaknya juga melakukan upaya preventif dan preemtif dengan mensosialisasikan Maklumat Kapolda Riau yang berisi ajakan untuk menggugah kesadaran masyarakat agar tidak membakar lahan.

Baca juga: Kapolda Riau pakai teknologi Dashboard Lancang Kuning atasi karhutla

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

__Posted on
__Categories
Antara News, Hukum