Teka-Teki Kapolri Baru, Presiden Jokowi Pilih Siapa?

JAKARTA – Ada lima jenderal bintang tiga Polri yang direkomendasikan Kompolnas kepada Presiden Jokowi akan meneruskan estafet kepemimpinan di internal Polri untuk menggantikan Jenderal Idham Azis yang akan memasuki masa pensiun pada Februari 2021 sebagai Kapolri. Informasi ini juga diperkuat dengan pernyataan Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD yang menyebut seluruh calon kapolri adalah jenderal bintang tiga.

Mereka adalah Wakapolri Komjen Pol Gatot Eddy Pramono, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Boy Rafly Amar, dan Kepala Bareskrim Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo. Kemudian, ada nama Kepala Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Polri Komjen Pol Arief Sulistyanto, dan Kepala Badan Pemelihara Keamanan Polri Komjen Pol Agus Andrianto.

Dari lima jenderal bintang tiga tersebut, Presiden Jokowi belum mengumumkan secara tegas siapa yang ditunjuk untuk menggantikan Idham Azis. Kabarnya, Surat Presiden (Surpres) dari Jokowi baru dikirim ke DPR hari ini (13/1/2021). Lalu siapa calon Kapolri pilihan Presiden Jokowi? (Baca juga: Mensesneg Antar Langsung Surat Calon Kapolri ke DPR Siang Ini )

Mereview dari informasi sebelumnya, Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane menyatakan, di internal Istana serius menggodok paket calon Kapolri yakni Wakapolri Komjen Pol Gatot Eddy Pramono sebagai Kapolri dan Kabareskrim Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo menjadi Wakil Kapolri.

Baca Juga:

“Tidak ada kejutan (hari Rabu). Sebab dua nama yang masuk, yakni Gatot (Wakapolri) dan Sigit (Kabareskrim) memang sudah masuk dalam pencalonan dan termasuk yang diusulkan kompolnas,” kata Neta saat dihubungi SINDOnews, Selasa (12/1/2021).

Namun dugaan IPW ini dibantah mentah-mentah oleh pihak Istana. Kantor Staf Kepresidenan (KSP) melalui Tenaga Ahlinya, Donny Gahral Adiansyah membantah dugaan ‘miring’ ini dengan menolak secara tegas adanya paket calon Kapolri dan Wakapolri. Bahkan, Donny mengklaim, Istana belum pernah sama sekali membahas paket Gatot-Sigit.

“Tidak ada, (pembahasan). Belum ada nama-nama. Kita tunggu saja, ini masih dalam proses,” kata Donny, Kamis (7/1/2021). (Baca juga: Diputuskan Hari Ini, Kapolri Baru Harus Jadi Teladan 400.000 Anggotanya )

Belum reda soal isu paket Gatot-Sigit, belakangan muncul paket Komjen Pol Agus Andrianto dan Komjen Pol Boy Rafli Amar. Isu ini dimunculkan oleh Koordinator Tim Pembela Demokrasi Indonesia (TPDI), Petrus Selestinus. Petrus menyebutkan paket itu adalah Agus yang saat ini menjabat sebagai Kabarharkam diplot menjadi Kapolri, dan Boy yang menjabat Kepala BNPT ditunjuk menjadi Wakapolri.

__Posted on
__Categories
SindoNews, Umum