Volvo lipat tigakan produksi mobil listrik

Jakarta (ANTARA) – Volvo Cars meningkatkan menjadi tiga kali lipat kapasitas produksi mobil listrik di pabriknya di Ghent, Belgia untuk memenuhi permintaan yang tumbuh pesat di jajaran mobil lini Recharge mereka.
 
Keputusan itu diambil setelah dalam tahun 2020 penjualan mobil listrik mereka tumbuh lebih dari dua kali lipat dibanding 2019.

Pada tahun 2022, kapasitas mobil listrik di pabrik Ghent akan meningkat tiga kali lipat dari level saat ini dan berjumlah sekitar 60 persen dari total kapasitas produksi pabrik.

Di pabrik Ghent, Volvo bersiap untuk memproduksi model kedua dari kendaraan sepenuhnya bertenaga listrik. Produksi akan dimulai akhir tahun ini.

Baca juga: Volvo resmi hentikan penjualan truk di Meksiko

Pabrik itu telah memproduksi XC40 Recharge, mobil listrik penuh pertama Volvo, serta versi plug-in hybrid dari XC40.

“Masa depan kami adalah listrik dan pelanggan jelas menyukai apa yang mereka lihat dari mobil Recharge kami,” kata Javier Varela, kepala operasi dan kualitas industri global Volvo, dalam pernyataan resmi, dikutip Minggu.
 
Volvo Cars berkomitmen untuk menjadi perusahaan mobil listrik premium dan di tahun-tahun mendatang akan meluncurkan beberapa mobil murni listrik. Pada 2025, Volvo menargetkan penjualan globalnya terdiri dari 50 persen mobil listrik penuh, dengan sisanya hybrid.

Selain di Ghent, Volvo juga akan memproduksi mobil sepenuhnya listrik di fasilitas produksinya di seluruh dunia.

Bulan lalu, Volvo Cars juga mengumumkan akan merakit motor listrik di pabrik powertrainnya di Skövde, Swedia, dan berencana untuk membuat produksi e-motor in-house yang lengkap pada pertengahan dekade.

Baca juga: Penjualan Volvo naik pada akhir 2020

Baca juga: Penjualan Volvo November pulih, naik 6,4 persen

Baca juga: Volvo investasi Rp1,1 triliun geber mobil listrik

Pewarta: S026
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © ANTARA 2021

__Posted on
__Categories
Antara News, Umum