Wall Street bervariasi, indeks Nasdaq berakhir menguat 6,93 poin

Beberapa saham teknologi ternama turun 5 hingga 10 persen atau lebih, dan orang-orang melihat hal itu dan tampaknya cukup bagus – saatnya untuk mengambilnya

New York (ANTARA) – Wall Street bervariasi pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), dengan indeks Nasdaq sedikit menguat di akhir sesi dan para investor masuk pasar untuk berburu saham murah, sementara indeks S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average menetap jauh di atas posisi terendah sesi mereka.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 162,79 poin atau 0,45 persen, menjadi ditutup di 36.068,87 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 6,74 poin atau 0,14 persen, menjadi berakhir di 4.670,29 poin. Sedangkan Indeks Komposit Nasdaq terdongkrak 6,93 poin atau 0,05 persen, menjadi menetap di 14.942,83 poin.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di wilayah negatif, dengan sektor industri berkurang 1,15 persen, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor perawatan kesehatan menguat 1,04 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terbaik.

Setelah jatuh hampir tiga persen di hari sebelumnya dan sebanyak 10,37 persen di bawah level rekor intraday yang dicapai pada 22 November, Nasdaq yang sarat teknologi menunjukkan kenaikan tajam untuk mendapatkan kembali semua kerugiannya untuk hari ini dalam perdagangan sore.

Sementara investor menghabiskan pagi hari dengan resah tentang kenaikan imbal hasil obligasi dan apa arti data inflasi minggu ini bagi pengetatan kebijakan moneter Federal Reserve AS, yang lain mengambil keuntungan dari kegelisahan sebelumnya untuk membeli saat terjadi penurunan.

“Kami telah sampai pada titik di mana Anda bertanya-tanya apakah roller coaster telah mencapai puncaknya dan menuju lurus ke bawah. Tetapi pada dasarnya ada banyak pembeli di pasar ini yang membeli saat turun,” kata Rick Meckler, mitra Cherry Lane Investments, sebuah perusahaan investasi di New Vernon, New Jersey yang mengaitkan sebagian besar kekuatan sore hari dengan investor ritel yang membeli saham favorit seperti Tesla.

Paul Nolte, manajer portofolio di Kingsview Investment Management di Chicago juga mengaitkan kembalinya sesi akhir dengan pembeli saat saham turun yang melihat imbal hasil obligasi pemerintah AS jatuh dari puncaknya hari ini.

“Beberapa saham teknologi ternama turun 5 hingga 10 persen atau lebih, dan orang-orang melihat hal itu dan tampaknya cukup bagus – saatnya untuk mengambilnya,” kata Nolte.

“Hal lain yang harus diwaspadai adalah apa yang terjadi pada suku bunga karena itu benar-benar telah menyeret saham teknologi. Kami melihat sedikit pembalikan di akhir hari (imbal hasil obligasi pemerintah). Mereka turun hanya dengan satu sentuhan dan itu sedikit lampu hijau bagi investor teknologi,” katanya.

Pedagang telah meningkatkan ekspektasi kenaikan suku bunga mereka sejak risalah Fed dari pertemuan Desember tampaknya menandakan kenaikan suku bunga lebih awal dari perkiraan.

Goldman Sachs mengatakan pihaknya memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga empat kali pada 2022, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya tiga kali.

Sebelumnya imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang dijadikan acuan naik ke level tertinggi dalam hampir dua tahun pada Senin (10/1).

Setelah jatuh sebanyak 4,6 persen di awal sesi, saham kelas berat Nasdaq Tesla membuat perubahan arah dramatis menjadi ditutup 3,0 persen lebih tinggi.

Meckler mengatakan investor ritel tampaknya membanjiri kembali saham yang telah menderita setelah kepala eksekutif Elon Musk men-tweet pada Jumat (7/1) bahwa pembuat mobil listrik itu akan menaikkan harga perangkat lunak asisten pengemudi canggihnya di AS.

Saham Nike ditutup merosot 4,2 persen setelah HSBC menurunkan peringkat sahamnya menjadi “tahan”.

Di bursa AS sebanyak 12,15 miliar saham berpindah tangan dibandingkan dengan rata-rata 10,55 miliar untuk 20 sesi terakhir.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2022

__Posted on
__Categories
Antara News, EkoBiz