Wall Street: Dow Jones naik, Nasdaq melorot tajam dipicu aksi jual saham teknologi

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID – NEW YORK. Indeks utama Wall Street ditutup bervariasi dengan indeks Nasdaq dan S&P 500 melemah, sementara Dow Jones Industrial Average menguat tipis.

Pada akhir perdagangan Selasa (4/5), indeks Dow Jones Industrial Average naik 19,80 poin atau 0,06% ke 34.133,03, S&P 500 turun 28 poin atau 0,67% ke 4.164,66 dan Nasdaq Composite melorot 261,62 poin atau 1,88% ke 13.633,50.

Volume transaksi saham di bursa AS mencapai 12,21 miliar saham, tertinggi dalam lebih dari sebulan.

Nasdaq melorot tajam dipicu aksi investor yang melepas saham pertumbuhan megacap untuk mencari perlindungan di pasar yang lebih defensif, di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga dan ketidakpastian atas laporan pekerjaan AS.

Baca Juga: Wall Street dibuka melemah, indeks Nasdaq anjlok 2% terseret saham teknologi

Saham perusahaan terkait teknologi bernilai tinggi termasuk Microsoft Corp, Alphabet Inc, Apple Inc, Amazon.com Inc dan Facebook Inc terjual secara keseluruhan, dengan Apple jatuh paling banyak sebesar 3,54%. Index Philadelphia Semiconductor juga turun 1,6%.

Ketika kami mengalami jeda atau kemunduran, orang cenderung keluar dari saham pertumbuhan ke saham-saham yang lebih defensif,” kata Randy Frederick, wakil presiden perdagangan dan derivatif untuk Charles Schwab di Austin, Texas seperti dikutip Reuters.

Komentar Menteri Keuangan AS Janet Yellen tentang potensi kebutuhan untuk kenaikan suku bunga semakin memperburuk aksi jual teknologi, karena investor khawatir suku bunga yang lebih tinggi akan membebani penilaian perusahaan yang sedang berkembang.

“Mungkin suku bunga harus naik sedikit untuk memastikan bahwa ekonomi kita tidak terlalu panas, meskipun pengeluaran tambahan relatif kecil dibandingkan dengan ukuran ekonomi,” katanya dalam komentar yang direkam di sebuah acara virtual oleh Atlantik.

“Wall Street tidak akan mengetahui apakah Fed membuat kesalahan kebijakan sampai beberapa bulan ke depan dan itu membuat beberapa pedagang gugup,” tulis Edward Moya, analis pasar senior di Oanda.

Ia menambahkan investor mencari kejelasan tentang pemulihan ekonomi dari laporan penggajian non pertanian hari Jumat.

Baca Juga: Wall Street: S&P 500 dan Dow Jones naik, Nasdaq turun imbas pelemahan saham teknologi

Stimulus fiskal, vaksinasi cepat, dan sikap akomodatif Federal Reserve telah mendorong pemulihan ekonomi AS yang kuat dan mendorong Wall Street ke rekor tertinggi tahun ini. Namun, apa yang disebut “pemenang pandemi”, baru-baru ini mulai tidak disukai.

Hasil di musim laporan laba ini sejauh ini sangat optimistis. Keuntungan rata-rata di perusahaan S&P 500 diharapkan naik 47,7% pada kuartal ini, dibandingkan dengan perkiraan pertumbuhan 24% pada awal April, menurut data IBES dari Refinitiv.

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


__Posted on
__Categories
EkoBiz, Kontan