Wall Street menguat, testemoni Powell redakan kekhawatiran investor

Kekhawatiran awal adalah The Fed akan mengganggu laju pemulihan

New York (ANTARA) – Wall Street menguat pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), dengan Nasdaq memimpin kenaikan karena investor merasa lega bahwa kesaksian Jerome Powell dalam sidang penetapan untuk masa jabatan empat tahun kedua sebagai Ketua Federal Reserve (Fed) di Kongres tidak termasuk kejutan besar.

Indeks Dow Jones Industrial Average bertambah 183,15 poin atau 0,51 persen, menjadi menetap di 36.252,02 poin. Indeks S&P 500 menguat 42,78 poin atau 0,92 persen, menjadi berakhir di 4.713,07 poin. Indeks Komposit Nasdaq melonjak 210,62 poin atau 1,41 persen, menjadi ditutup di 15.153,45 poin.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor-sektor yang memiliki pertumbuhan tinggi seperti teknologi, layanan konsumen, dan layanan komunikasi berkontribusi paling besar terhadap kenaikan S&P. Sektor energi mencatat kenaikan terbesar dengan berakhir melonjak 3,4 persen, karena minyak mentah berjangka naik.

Indeks​​​​​​ S&P 500 menghentikan kemerosotan lima hari, sementara Nasdaq menambah kenaikan kecil pada Senin (10/1/2022). Nasdaq telah memulai minggu ini dengan kenaikan pada sore yang oleh para ahli strategi dikaitkan dengan masuknya investor ritel yang berburu saham murah setelah aksi jual awal sesi.

Ketua Fed Jerome Powell, dalam sidang kongres yang menunjukkan kemungkinan penetapannya untuk masa jabatan kedua, mengatakan bank sentral AS, bertekad untuk memastikan inflasi yang tinggi tidak menjadi “mengakar”.

Namun dia menambahkan bahwa alih-alih mengurangi pertumbuhan pekerjaan, rencana pengetatan The Fed yang mencakup suku bunga yang lebih tinggi dan pengurangan kepemilikan aset diperlukan untuk mempertahankan ekspansi ekonomi.

Baca juga: Harga emas melonjak 19,7 dolar, greenback turun pascatestemoni Powell

Setelah jatuh hanya 1,0 persen pada hari sebelumnya, sektor teknologi yang sensitif terhadap suku bunga bangkit kembali dan membawa indeks yang lebih luas bersamanya. Nasdaq yang sarat teknologi ditutup naik 1,4 persen menandai kenaikan harian terbesar sepanjang tahun ini.

Komentar Powell kemungkinan meyakinkan investor bahwa The Fed tidak akan memprioritaskan pengurangan inflasi di atas segalanya, termasuk pekerjaan, kata Shawn Cruz, manajer senior strategi pedagang di TD Ameritrade di Chicago.

“Kekhawatiran awal adalah The Fed akan mengganggu laju pemulihan,” kata Cruz. Tetapi kesimpulan investor dari kesaksian Selasa (11/1/2022) adalah bahwa “dia tidak hanya akan mencoba dan menghancurkan inflasi” tanpa memperhatikan “dampak lain yang dapat terjadi pada perekonomian.”

Investor telah menjual saham sejak 5 Januari ketika risalah pertemuan Desember menunjukkan pejabat Fed membahas bagaimana pasar kerja yang “sangat ketat” dan inflasi yang tidak mereda mungkin memerlukan kenaikan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan dan pengurangan kepemilikan aset keseluruhan Fed sebagai rem kedua pada ekonomi.

Sementara investor cemas akan melihat data inflasi yang akan keluar pada Rabu, Cruz mencatat bahwa mereka sudah siap untuk angka inflasi yang meningkat dengan perkiraan konsensus untuk kenaikan 7,0 persen pada basis tahun-ke-tahun untuk Indeks Harga Konsumen (IHK) utama.

Baca juga: Harga minyak naik dipicu pasokan ketat, Brent dekati 84 dolar/barel

IHK inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi, diperkirakan meningkat 5,4 persen, menurut para ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Kepala Strategi Pasar Global JPMorgan Chase & Co, Marko Kolanovic, pada Senin (10/1/2022) mengeluarkan catatan penelitian yang menyebut penarikan baru-baru ini dalam aset berisiko “bisa dibilang berlebihan” dan menyebutnya sebagai peluang beli.

Juga dalam daftar pantauan investor untuk minggu ini adalah awal tidak resmi dari musim laporan laba kuartal keempat pada Jumat (14/1/2022), dengan bank-bank besar diperkirakan akan menunjukkan peningkatan dalam pendapatan inti kuartalan berkat pinjaman baru dan imbal hasil obligasi pemerintah yang menguat.

Pembuat vaksin Moderna berakhir jatuh 5,3 persen setelah melonjak lebih dari 9,0 persen pada Senin (10/1/2022). Mitra vaksin Pfizer, BioNTech juga anjlok 6,2 persen. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui apakah vaksin COVID-19 yang ada memberikan perlindungan yang memadai terhadap varian Omicron.

Pfizer ditutup naik 0,8 persen. Perusahaan mengatakan sedang mengurangi pekerjaan staf penjualan AS karena pihaknya memperkirakan dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya menginginkan lebih sedikit pertemuan penjualan tatap muka setelah pandemi COVID-19 berakhir.

Baca juga: Dolar melemah setelah kesaksian Powell, mata uang berisiko menguat

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2022

__Posted on
__Categories
Antara News, EkoBiz